Iklan Header

Ubuntu vs Manjaro: Apa Bedanya? Mana yang Digunakan


Ubuntu adalah distribusi Linux berbasis Debian yang paling populer untuk desktop dan server.

Dan Manjaro Linux adalah distro berbasis Arch yang dirancang untuk desktop. Keduanya sama sekali berbeda dalam hal pengalaman dan fitur pengguna. Namun, salah satu alasan umum adalah lingkungan desktop ketika mempertimbangkan edisi GNOME Manjaro dengan Ubuntu.

Tapi, apa sebenarnya perbedaannya? Apakah pengelola paket di Manjaro lebih baik? Apakah alat perangkat lunak tersedia di Ubuntu dan Manjaro?

Di sini, kita akan melihat perbedaan kedua distribusi Linux pada poin-poin penting tertentu.


Siklus Rilis

Ubuntu menawarkan dua siklus rilis yang berbeda, dengan mempertimbangkan versi yang Anda pilih. Jika Anda menggunakan versi Dukungan Jangka Panjang, Anda mendapatkan pembaruan keamanan/pemeliharaan setidaknya selama lima tahun sejak dirilis.

Misalkan jika Anda menginstal Ubuntu 22.04 LTS, Anda akan mendapatkan pembaruan hingga April 2027 .

Ubuntu 22.04 LTS

Versi LTS adalah yang kami rekomendasikan untuk sebagian besar pengguna desktop.

Namun, jika Anda menginginkan yang terbaru dan terbaik, Anda dapat memilih rilis non-LTS yang memerlukan peningkatan setiap sembilan bulan . Contohnya termasuk Ubuntu 21.04, Ubuntu 21.10, dan Ubuntu 22.10.

Perhatikan bahwa rilis non-LTS melibatkan perubahan yang dapat memengaruhi alur kerja dan pengalaman pengguna Anda. Jadi, tidak disarankan untuk semua orang.

Saat memilih Manjaro Linux, Anda mendapatkan jadwal rilis bergulir untuk pembaruan. Jadi, Anda tidak perlu khawatir dengan dukungan untuk versi yang Anda gunakan. Ini akan secara otomatis meningkatkan ke versi terbaru yang tersedia melalui pembaruan rutin.

Dengan siklus rilis bergulir, Anda mendapatkan paket terbaru dengan cepat. Jadi, jika Anda ingin tetap menggunakan perangkat lunak versi lama, Manjaro Linux mungkin bukan pilihan yang tepat untuk Anda.


Lingkungan Desktop

Ubuntu menampilkan versi desktop GNOME yang disesuaikan. Ini mungkin bukan yang terbaru, tetapi kemungkinan akan menyertakan lingkungan desktop GNOME terbaru jika Anda menggunakan versi Ubuntu yang lebih baru.


Tidak ada lingkungan desktop lain oleh Canonical (perusahaan di belakang Ubuntu).

Namun, jika Anda ingin lingkungan desktop lain di atas Ubuntu, Anda dapat memilih rasa resmi Ubuntu termasuk KDE, Budgie, LXQt, MATE, dan XFCE sebagai lingkungan desktop. Mereka adalah distribusi Ubuntu Linux yang teruji dengan baik dan stabil jika dibandingkan dengan putaran Ubuntu yang tidak resmi atau lebih baru dengan lingkungan desktop lain.

Namun, Ubuntu tidak mendapatkan dukungan perangkat lunak selama lima tahun; sebagai gantinya, Anda akan dibatasi hingga tiga tahun dukungan untuk versi LTS.

Dengan Manjaro, Anda dapat memilih tiga edisi resmi: XFCE, KDE, dan GNOME. Apa pun lingkungan desktopnya, Anda tetap berpegang pada model rilis bergulir.


Anda juga memiliki beberapa edisi komunitas dengan Budgie, MATE, LXQt, dan banyak lagi.


Manajer Paket atau Ekosistem Perangkat Lunak

Anda tidak akan kesulitan menemukan sebagian besar aplikasi Linux penting di kedua distro.

Namun, Manjaro Linux mendapatkan keunggulan dengan pengalaman yang lebih tajam menggunakan Pamac sebagai pengelola paketnya.


Dibandingkan dengan pusat perangkat lunak di Ubuntu, Manjaro Linux menawarkan pengalaman yang lebih baik untuk menginstal/memperbarui perangkat lunak dengan cepat. Dan, itu juga mendukung Flatpak/Snap out-of-the-box jika Anda ingin mengaktifkannya dengan satu klik.

Ubuntu menekankan paket Snap, dan Anda akan menemukan beberapa aplikasi yang sudah diinstal sebelumnya sebagai Snap (seperti browser web Firefox).


Dalam kasus Manjaro Linux, Anda mendapatkan kebebasan untuk mengaktifkan Flatpak/Snap jika diperlukan.

Dengan Ubuntu, Pusat Perangkat Lunak bukanlah penawaran Linux terbaik. Ini bisa terbukti lebih lambat, sesuai dengan konfigurasi sistem Anda dan sepanjang tahun saat Anda menggunakannya.


Selain itu, Manjaro Linux memiliki akses ke AUR , yang membuka akses ke hampir semua perangkat lunak yang mungkin tidak Anda temukan di pusat perangkat lunak Ubuntu.

Jadi, dari segi ekosistem perangkat lunak dan pengelola paket, Manjaro Linux memang memberikan banyak keunggulan dibandingkan Ubuntu.


Kemudahan Penggunaan dan Target Pengguna

Desktop Ubuntu terutama dirancang untuk kemudahan penggunaan. Ini berfokus pada penyediaan kombinasi terbaik dari kompatibilitas perangkat lunak dan perangkat keras untuk membiarkan setiap pengguna komputer bekerja dengan Ubuntu Linux tanpa perlu mengetahui sebagian besar hal di dunia Linux.

Bahkan jika seseorang tidak tahu apa itu "pengelola paket" di Linux, mereka dapat memahaminya dengan baik sebagai pengganti unik untuk Windows/macOS saat mereka menggunakannya.

Tentu saja, kami juga memiliki panduan untuk membantu Anda melakukan hal-hal yang harus dilakukan setelah menginstal versi Ubuntu terbaru.

Manjaro Linux juga disesuaikan untuk penggunaan desktop. Tapi, ini tidak dirancang khusus untuk pengguna Linux pertama kali.

Ini bertujuan untuk membuat pengalaman dengan Arch Linux menjadi mudah. Jadi, ini terutama menargetkan pengguna Linux yang ingin menggunakan Arch Linux, tetapi dengan beberapa kenyamanan tambahan.


Stabilitas


Rilis Ubuntu LTS terutama berfokus pada stabilitas dan keandalan, sehingga Anda juga dapat menggunakannya di server.

Secara komparatif, Manjaro Linux mungkin tidak begitu stabil. Anda harus memilih paket dengan hati-hati untuk diinstal di Manjaro Linux dan mengawasi konfigurasi Anda untuk memastikan bahwa pembaruan tidak merusak pengalaman sistem Anda.

Adapun Ubuntu, Anda tidak perlu stres tentang pembaruan perangkat lunak, terutama ketika mempertimbangkan versi LTS. Pembaruan biasanya tidak merusak sistem Anda.


Kustomisasi

Ubuntu menampilkan pengalaman GNOME yang disesuaikan seperti yang ditetapkan oleh Canonical untuk pengguna akhir. Meskipun Anda dapat memilih untuk menyesuaikan berbagai aspek distribusi Linux Anda, Ubuntu menawarkan sedikit di luar kotak.

Ubuntu telah meningkat selama bertahun-tahun, baru-baru ini menambahkan kemampuan untuk menambahkan warna aksen di Ubuntu 22.04 LTS . Tapi, perjalanannya masih panjang.

Anda harus mengambil bantuan aplikasi seperti GNOME Tweak untuk menyesuaikan pengalaman desktop. Saat mempertimbangkan edisi GNOME Manjaro, Anda harus menggunakan alat yang sama untuk menyesuaikan sendiri.

Manjaro juga melakukan beberapa penyesuaian penyesuaian pada tampilan. Tapi, itu memberi lebih banyak kontrol untuk mengubah tata letak dan beberapa opsi lainnya.

Dalam hal kustomisasi, Anda harus dapat melakukan hal yang sama di Manjaro dan Ubuntu.

Jika Anda menginginkan lebih banyak opsi penyesuaian, Manjaro Linux bisa menjadi pilihan yang baik. Dan, jika Anda menginginkan pengalaman yang disesuaikan tanpa banyak kendali atasnya, Ubuntu seharusnya sudah cukup baik.


Bloatware

Ini mungkin bukan masalah besar bagi semua orang. Namun, jika Anda tidak suka memiliki banyak aplikasi pra-instal, Ubuntu bisa menjadi gangguan.

Menu Aplikasi Ubuntu 22.04

Anda selalu dapat menghapus aplikasi yang tidak Anda inginkan. Namun, Anda akan menemukan lebih banyak aplikasi dan layanan yang diinstal dengan Ubuntu di luar kotak.

Dengan Manjaro, Anda juga bisa melihat kebutuhan minimal yang terpasang. Namun, mereka tetap menggunakan utilitas yang paling penting, meminimalkan jumlah paket yang sudah diinstal sebelumnya. Jadi, Manjaro mendapat keunggulan dengan lebih sedikit bloatware.

Namun, ada kemungkinan Anda tidak menemukan aplikasi Linux favorit Anda terinstal di Manjaro secara default. Jadi, jika Anda menyukai akses ke beberapa aplikasi favorit Anda segera setelah instalasi, Ubuntu bisa menjadi pilihan yang baik.


Pertunjukan

Meskipun Ubuntu telah meningkatkan kinerjanya dan bahkan bekerja pada varian Raspberry Pi 2 GB, itu masih bukan distribusi Linux dengan kinerja terbaik.

Tentu saja, kinerjanya bergantung pada lingkungan desktop yang Anda pilih untuk digunakan. Namun, dibandingkan dengan edisi GNOME Manjaro, Manjaro memberikan pengalaman yang lebih tajam.

Perhatikan bahwa pengalaman pengguna Anda dengan preferensi kinerja dan animasi juga bergantung pada konfigurasi sistem Anda. Misalnya, persyaratan sistem yang direkomendasikan (RAM 1 GB + prosesor 1 GHz) untuk Manjaro memberi Anda ruang untuk menggunakan komputer lama.

Namun, dengan Ubuntu, pada saat penulisan, Anda memerlukan setidaknya 4 GB RAM dan prosesor dual-core 2 GHz untuk mendapatkan pengalaman desktop yang ideal.


Dokumentasi

Ubuntu lebih mudah digunakan dan berpotensi lebih nyaman bagi pengguna baru, mengingat popularitasnya. Dokumentasi Ubuntu cukup baik, jika tidak luar biasa. Ketika datang ke Manjaro Linux, mereka memiliki wiki dengan informasi penting dan panduan mendalam untuk membantu Anda.

Secara umum, dokumentasi yang tersedia untuk Arch Linux sangat teliti, dan hampir semua orang (bahkan para veteran) merujuknya untuk mendapatkan bantuan.

Dokumentasi untuk Arch Linux juga berlaku untuk Manjaro Linux secara besar-besaran, jadi Anda mendapatkan keuntungan dalam hal dokumentasi dengan Manjaro Linux daripada Ubuntu.


Wrapping Up

Menjadi dua distribusi Linux yang sama sekali berbeda, mereka melayani berbagai jenis pengguna. Anda dapat memilih untuk menggunakan apa saja jika Anda ingin menjelajahi sistem operasi dan melihat apakah itu cocok untuk Anda.

Namun, jika Anda ingin menghindari membuat perubahan apa pun pada sistem Anda dan ingin fokus pada pekerjaan Anda, terlepas dari distro Linux, Ubuntu harus menjadi pilihan.

Bagaimanapun, jika kinerja dengan Ubuntu mempengaruhi pengalaman Anda dengan margin yang cukup besar, Anda harus mencoba Manjaro. Anda dapat membaca pemikiran awal saya tentang beralih ke Manjaro dari Ubuntu .


Seperti apa yang Anda baca? Silakan berbagi dengan orang lain.

Berlangganan update artikel terbaru via email:

Belum ada Komentar untuk "Ubuntu vs Manjaro: Apa Bedanya? Mana yang Digunakan"

Posting Komentar

Iklan Atas Artikel

Iklan Tengah Artikel 1

Iklan Tengah Artikel 2

Iklan Bawah Artikel